Guru Nadjmi: Belajar dari Realitas

KH. Muhammad Nadjmi Qodir Ibrahim, atau akrab disapa guru Nadjmi adalah salah seorang pimpinan Pondok Pesantren As’ad di seberang kota Jambi. Beliau adalah seorang ulama dan sekaligus politikus sejati sebagaimana dijadikan anak judul dalam sebuah buku yang ditulis oleh santrinya, Fajri al Mughni.

“Guru Nadjmi: Pembacaan dan Kenangan Seorang Santri” dijadikan sebagai judul Webinar yang diselenggarakan oleh Pusat Studi Islam STAI Ahsanta Jambi guna menelusuri sejarah hidup, kedudukan dan peran beliau di tengah masayarakat Jambi. Tentunya, sang santri dan sekaligus penulis buku “Nadjmi”, Fajri al-Mughni, dihadirkan sebagai narasumber dalam acara webinar tersebut.

Fajri mengungkapkan pemanggilan guru Nadjmi sebagai seorang guru atau ulama sekaligus politikus merupakan atas dasar perjalanan hidup guru Nadjmi sejak kecil hingga saat ini. Belajar dari realita hidup dan politik di masa ayahnya sebagai seorang ulama besar Jambi dan berhadapan dengan berbagai pihak termasuk penjajah, menjadikan satu bagian penting dalam kehidupan guru Nadjmi. Menurut Fajri, hal tersebut berpengaruh terhadap sepak terjangnya di masa mendatang yang mengantarkannya menjadi seorang politikus yang mampu berdiplomasi dan tenang menghadapi realitas politik. Bersamaan dengan itu ia juga menjadi guru pembimbing umat, mendidik generasi dengan santun dan penuh rasa sayang sebagai satu titisan untuk menjaga agama Islam dan ajarannya.

Sejak awal menuntut ilmu, Guru Nadjmi adalah seorang yang sungguh-sungguh dan melahap berbagai ilmu tanpa pandang bulu. Berbagai jenis ilmu ia baca dan pelajari. Tak hanya ilmu agama di Pondok Pesantren ayahnya, tetapi juga ilmu umum tempat di mana ia sekolah.

Fajri menjelaskan guru Nadjmi terkenal sebagai ahli tarikh al-Islam secara luas, sejarah Islam di Indonesia hingga ke Jambi. Sejarah lembaga pendidikan Islam tradisional atau pesantren yang berada di seberang kota Jambi hingga lembaga pendidikan tinggi Islam Jambi, tidak luput dalam pantauan sang Guru. Tak heran, berdasarkan penyampaian Fajri, Rektor UIN STS Jambi saat ini (Prof. Suadi Asy’ari) pernah bersilaturrahmi ke kediaman guru Nadjmi, salah satu bahasannya adalah menanyakan awal mula berdirinya perguruan tinggi Islam Negeri tersebut.

Sementara di bidang politik, ia cukup gagah untuk berdialog dengan berbagai elemen, hal ini terbukti ia mampu menduduki kursi Dewan Perwakilan Rakyat Provinsi Jambi dalam beberapa periode. Bekal yang ia peroleh dari realitas politik di masa lalu dan aktivitasnya di organisasi sosial keagamaan yaitu Nadlatul Ulama telah mematangkannya menjadi seorang politisi yang sejati. Selain itu, pertemuannya dengan Gus Dur (sebagai tokoh NU ataupun tokoh politik) telah memperlihatkan bagaimana kemapanan guru Nadjmi baik sebagai ulama maupun umara.

Menurut Fajri, pesan dari perjalanan hidup guru Nadjmi masih relevan hingga hari ini. Sehingga peristiwa penting dalam kehidupannya dapat diteladani bagi generasi mendatang. Berdialog dan beradaptasi dengan realitas adalah sebuah keniscayaan yang tidak dapat dihindarkan. Di era media digital, dakwah, belajar dan mengambil bagian penting dari kenyataan adalah sebuah keharusan. Bila hal itu diabaikan, enggan berdialog dan beradaptasi dengan realitas, tentu tidak dapat dibayangkan bagaimana generasi mendatang dapat berjuang untuk agama, negara dan bangsanya.

*Pusat Studi Islam STAI Ahsanta Jambi

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *